Welding Inspector: Pengawasan dan Pengujian Pengelasan

Welding Inspector Adalah: Pengawasan dan Pengujian Pengelasan

lding Inspector adalah salah satu profesi yang sangat penting dalam dunia industri, khususnya pada bidang konstruksi, manufaktur, dan perkapalan. Artikel ini akan membahas mengenai sejarah, pengertian, metode, cara kerja, kegunaan, material yang diuji, kelebihan dan kekurangan, batasan, pengaplikasian, tahapan pengujian, standar dan kode, acceptance criteria, operator, gaji, dan posisi kerja dari welding inspector.

Sejarah

Pengelasan telah ada sejak zaman prasejarah, di mana manusia mulai menyatukan logam menggunakan teknik pemanasan dan pukulan. Namun, peran welding inspector baru muncul pada awal abad ke-20 seiring dengan perkembangan industri yang memerlukan pengawasan dan pengujian pada proses pengelasan untuk memastikan kualitas dan keamanan produk yang dihasilkan.

Pengertian

Welding Inspector adalah seorang ahli yang bertugas untuk mengawasi, menguji, dan mengevaluasi proses pengelasan serta hasil pengelasan. Mereka bertanggung jawab untuk memastikan bahwa proses pengelasan telah dilakukan sesuai dengan standar dan kode yang berlaku, serta memastikan kualitas dan integritas sambungan pengelasan.

Metode

Welding inspector menggunakan berbagai metode inspeksi dan pengujian, seperti visual inspection, radiographic testing, ultrasonic testing, magnetic particle testing, dan liquid penetrant testing. Metode yang digunakan tergantung pada jenis material, proses pengelasan, dan persyaratan kualitas yang ditentukan oleh standar dan kode yang berlaku.

Tugas dan Kewajiban Welding Inspector

Welding Inspector memiliki berbagai tugas dan kewajiban yang harus mereka laksanakan untuk memastikan kualitas dan keamanan hasil pengelasan. Berikut ini adalah beberapa tugas dan kewajiban utama seorang Welding Inspector:

Mengecek dan Verifikasi Material:

  • Welding Inspector bertanggung jawab untuk memeriksa dan memverifikasi material yang akan digunakan dalam proses pengelasan, termasuk pelat, pipa, dan komponen lainnya. Mereka memastikan bahwa material sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan, bebas dari cacat, dan telah disiapkan dengan benar sebelum pengelasan.

Memeriksa dan Verifikasi Peralatan Pengelasan:

  • Seorang Welding Inspector harus memeriksa dan memverifikasi peralatan pengelasan yang digunakan, termasuk mesin pengelas, perlengkapan, dan perangkat tambahan, untuk memastikan bahwa peralatan tersebut dalam kondisi baik, bekerja dengan benar, dan sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan.

Memeriksa Proses Pengelasan:

  • Welding Inspector harus mengawasi dan memeriksa proses pengelasan yang sedang berlangsung untuk memastikan bahwa pengelasan dilakukan sesuai dengan prosedur pengelasan yang ditentukan (WPS) dan parameter pengelasan yang diberikan. Mereka juga harus memastikan bahwa pengelas bekerja dengan aman dan mengikuti praktik kerja yang baik.

Melakukan Inspeksi Visual:

  • Setelah pengelasan selesai, Welding Inspector harus melakukan inspeksi visual pada sambungan pengelasan untuk memeriksa kualitas dan penampilan hasil pengelasan. Inspeksi ini mencakup pemeriksaan terhadap penyimpangan geometri, cacat permukaan, dan penyimpangan lainnya yang mungkin mempengaruhi kualitas dan kekuatan sambungan pengelasan.

Melakukan Pengujian Non-Destruktif (NDT):

  • Welding Inspector seringkali bertanggung jawab untuk melakukan atau mengawasi pengujian non-destruktif (NDT) pada sambungan pengelasan. Pengujian ini meliputi radiografi, ultrasonik, partikel magnetik, penetrant cair, dan metode NDT lainnya untuk mendeteksi cacat internal dan subsurface yang mungkin ada pada hasil pengelasan.

Evaluasi dan Interpretasi Hasil Pengujian:

  • Setelah pengujian selesai, Welding Inspector harus mengevaluasi dan menginterpretasikan hasil pengujian untuk menentukan apakah sambungan pengelasan memenuhi persyaratan kualitas dan keamanan yang ditentukan. Mereka juga harus membandingkan hasil pengujian dengan standar dan kode yang berlaku, serta acceptance criteria yang telah ditetapkan.

Penyusunan Laporan Inspeksi dan Pengujian:

  • Welding Inspector harus menyusun laporan inspeksi dan pengujian

Welding inspector bekerja dengan memeriksa berbagai aspek proses pengelasan, mulai dari persiapan material, peralatan pengelasan, hingga hasil pengelasan. Mereka akan memastikan bahwa semua parameter pengelasan telah sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan, seperti suhu pra-pemanasan, arus pengelasan, dan kecepatan pengelasan. Selain itu, mereka juga akan mengevaluasi kualitas hasil pengelasan melalui inspeksi visual dan pengujian non-destruktif (NDT) untuk memastikan tidak ada cacat seperti retak, porositas, dan inklusi.

Tujuan utama dari welding inspector

Welding inspector digunakan untuk mengawasi dan menguji proses pengelasan dalam berbagai industri, seperti konstruksi, manufaktur, perkapalan, minyak dan gas, dan energi. Tujuan utama dari welding inspector adalah untuk memastikan kualitas dan keamanan produk yang dihasilkan, serta memenuhi persyaratan standar dan kode yang berlaku.

Baca Juga  Apa itu Pengelasan Jenis Terminologi dan Pelatihan

Welding inspector dapat menguji berbagai jenis material yang digunakan dalam proses pengelasan, seperti baja karbon, baja tahan karat, aluminium, tembaga, nikel, titanium, dan berbagai paduan logam lainnya. Selain itu, mereka juga dapat menguji material non-logam, seperti plastik dan komposit, yang digunakan dalam proses pengelasan khusus seperti pengelasan ultrasonik dan pengelasan friksi.

Jenis Welding Inspector

Welding Inspector umumnya dikelompokkan berdasarkan tingkat sertifikasi dan pengalaman yang mereka miliki. Berikut adalah beberapa jenis Welding Inspector yang umum ditemui di industri:

Certified Welding Inspector (CWI):

  • Welding Inspector yang telah berhasil menyelesaikan ujian dan memperoleh sertifikasi dari badan sertifikasi yang diakui, seperti American Welding Society (AWS), Canadian Welding Bureau (CWB), atau lembaga sertifikasi lainnya. CWI memiliki pengetahuan dan keterampilan yang komprehensif dalam inspeksi pengelasan dan standar yang berlaku.

Associate Welding Inspector (AWI):

  • Welding Inspector yang memiliki pengalaman dan pengetahuan lebih sedikit dibandingkan dengan CWI. AWI biasanya bekerja di bawah pengawasan CWI dan bertanggung jawab untuk melakukan inspeksi pengelasan rutin. Mereka mungkin telah mengikuti pelatihan inspeksi pengelasan tetapi belum memenuhi persyaratan untuk menjadi CWI.

Welding Inspector Level 1, 2, dan 3 (CSWIP):

  • Jenis Welding Inspector ini umumnya ditemui dalam sistem sertifikasi CSWIP (Certification Scheme for Welding and Inspection Personnel) yang dikelola oleh TWI (The Welding Institute) di Inggris. Level 1 adalah Welding Inspector pemula, Level 2 adalah Welding Inspector dengan pengalaman dan pengetahuan yang lebih luas, dan Level 3 adalah Welding Inspector senior yang memiliki pengalaman dan kompetensi paling tinggi dalam inspeksi pengelasan.

Welding Inspector Spesialis:

  • Welding Inspector yang memiliki keahlian khusus dalam bidang tertentu, seperti inspeksi pengelasan plastik, pengelasan ultrasonik, atau pengelasan robotik. Mereka mungkin telah mengikuti pelatihan dan sertifikasi khusus untuk bidang keahlian tersebut dan memiliki pengalaman praktis yang luas dalam mengawasi dan menguji proses pengelasan spesifik.

Setiap jenis Welding Inspector memiliki peran dan tanggung jawab yang berbeda, tergantung pada tingkat sertifikasi, pengalaman, dan bidang keahlian yang mereka miliki. Dalam industri, perusahaan biasanya akan memilih Welding Inspector yang paling sesuai dengan kebutuhan dan persyaratan proyek atau produk yang mereka kerjakan.

10 Kelebihan dan 10 Kekurangan Welding Inspector

Keuntungan:

  1. Memastikan kualitas dan keamanan produk.
  2. Meningkatkan efisiensi dan produktivitas proses pengelasan.
  3. Mengurangi risiko kegagalan struktural dan kecelakaan.
  4. Memenuhi persyaratan standar dan kode yang berlaku.
  5. Meningkatkan reputasi dan kepercayaan pelanggan.
  6. Mengurangi biaya perbaikan dan perawatan.
  7. Menjamin kesesuaian material dan proses pengelasan.
  8. Mencegah pemborosan sumber daya dan energi.
  9. Mengurangi dampak lingkungan dari proses pengelasan.
  10. Meningkatkan kompetensi dan profesionalisme tenaga kerja pengelasan.

Kekurangan:

  1. Biaya pelatihan dan sertifikasi yang tinggi.
  2. Memerlukan waktu dan tenaga ekstra untuk pengawasan dan pengujian.
  3. Keterbatasan metode inspeksi dan pengujian non-destruktif.
  4. Ketergantungan pada peralatan dan teknologi yang mahal.
  5. Kesulitan dalam mendeteksi cacat internal dan subsurface.
  6. Adanya risiko kesalahan interpretasi dan evaluasi hasil pengujian.
  7. Potensi konflik kepentingan antara welding inspector dan perusahaan.
  8. Keterbatasan kompetensi dan pengalaman individual welding inspector.
  9. Fluktuasi permintaan dan pekerjaan di industri tertentu.
  10. Stres dan tekanan kerja yang tinggi akibat tanggung jawab besar.

Batasan

Welding inspector memiliki beberapa batasan dalam melakukan pengawasan dan pengujian, seperti keterbatasan metode inspeksi dan pengujian non-destruktif, kesulitan dalam mendeteksi cacat internal dan subsurface, dan risiko kesalahan interpretasi dan evaluasi hasil pengujian. Oleh karena itu, perlu adanya pendekatan yang komprehensif dan kolaboratif antara welding inspector, engineer, dan tenaga kerja pengelasan untuk memastikan kualitas dan keamanan produk yang dihasilkan.

Pengaplikasian

Welding inspector dapat diaplikasikan dalam berbagai industri yang menggunakan proses pengelasan, seperti konstruksi, manufaktur, perkapalan, minyak dan gas, dan energi. Selain itu, mereka juga

dapat bekerja di lembaga sertifikasi, badan pengujian, dan laboratorium penelitian yang berfokus pada pengembangan teknologi pengelasan dan inspeksi.

Syarat Menjadi Welding Inspector

Untuk menjadi seorang Welding Inspector, seseorang harus memenuhi beberapa syarat dan persyaratan, yang meliputi pendidikan, pengalaman, dan sertifikasi. Berikut ini adalah beberapa syarat umum yang harus dipenuhi oleh calon Welding Inspector:

Pendidikan:

  • Seorang Welding Inspector umumnya diharuskan memiliki latar belakang pendidikan teknik, seperti teknik mesin, teknik material, atau teknik perkapalan. Minimal pendidikan yang dimiliki bisa bervariasi mulai dari diploma (D3) hingga sarjana (S1), tergantung pada perusahaan dan posisi yang ditawarkan.
Baca Juga  Supervisor : Fungsi, Tugas, Tanggung Jawabnya

Pengalaman:

  • Calon Welding Inspector harus memiliki pengalaman praktis dalam bidang pengelasan dan inspeksi. Pengalaman ini dapat diperoleh melalui pekerjaan sebelumnya sebagai pengelas, teknisi NDT, atau posisi terkait lainnya dalam industri pengelasan. Pengalaman yang diperlukan biasanya berkisar antara 2 hingga 5 tahun, tergantung pada tingkat posisi dan sertifikasi yang ditargetkan.

Sertifikasi:

  • Untuk menjadi Welding Inspector yang diakui, calon harus menyelesaikan program sertifikasi yang ditawarkan oleh badan sertifikasi terkemuka, seperti American Welding Society (AWS), Canadian Welding Bureau (CWB), atau The Welding Institute (TWI). Sertifikasi ini mencakup ujian teori dan praktik yang menilai pengetahuan dan keterampilan calon dalam inspeksi pengelasan, standar dan kode yang berlaku, serta metode pengujian non-destruktif. Beberapa sertifikasi yang umum diakui di industri meliputi AWS Certified Welding Inspector (CWI), CSWIP 3.1 atau 3.2, dan API 570 atau 510.

Keterampilan dan Pengetahuan:

  • Welding Inspector harus memiliki pengetahuan yang baik tentang proses pengelasan, material, peralatan, dan metode inspeksi. Mereka juga harus memahami standar dan kode yang berlaku dalam industri, serta cara menginterpretasikan gambar teknik, spesifikasi, dan dokumen terkait lainnya. Selain itu, keterampilan komunikasi yang baik, kemampuan analisis, dan pemecahan masalah juga sangat penting dalam menjalankan tugas dan tanggung jawab sebagai Welding Inspector.

Kesehatan dan Kebugaran Fisik:

  • Mengingat bahwa Welding Inspector sering bekerja di lingkungan industri yang keras dan berisiko, calon harus memiliki kebugaran fisik yang baik dan memenuhi persyaratan kesehatan yang ditetapkan oleh perusahaan atau badan sertifikasi. Hal ini meliputi kemampuan untuk bekerja dalam posisi yang tidak nyaman, ketahanan terhadap suhu tinggi atau rendah, dan ketajaman penglihatan yang baik.

Setelah memenuhi syarat-syarat di atas, calon Welding Inspector dapat melamar posisi yang sesuai di perusahaan atau proyek pengelasan dan mulai bekerja di bawah pengawasan Welding Inspector yang lebih berpengalaman. Dalam perjalanan karirnya, mereka dapat terus mengembangkan pengetahuan dan keterampilan mereka melalui pelatihan, seminar, dan kegiatan profesional lainnya untuk meningkatkan kompetensi dan memperoleh sertifikasi yang lebih tinggi atau spesialisasi.

Sertifikasi Welding Inspector

Untuk informasi lebih lanjut mengenai Welding Inspector, sertifikasi, dan badan sertifikasi yang relevan, Anda dapat mengunjungi situs web berikut:

  1. American Welding Society (AWS) – Certified Welding Inspector: AWS adalah salah satu badan sertifikasi terkemuka di dunia yang menawarkan program Certified Welding Inspector (CWI) yang diakui secara internasional.
  2. Canadian Welding Bureau (CWB) – Welding Inspector Certification: CWB adalah organisasi Kanada yang menawarkan sertifikasi Welding Inspector sesuai dengan standar dan persyaratan yang berlaku di Kanada.
  3. TWI Training – CSWIP Welding Inspection Certification: TWI adalah institusi pelatihan dan sertifikasi pengelasan di Inggris yang menawarkan program sertifikasi CSWIP untuk Welding Inspector.
  4. Biro Klasifikasi Indonesia (BKI) – Pelatihan dan Sertifikasi Welding Inspector: BKI adalah badan sertifikasi dan pelatihan di Indonesia yang menawarkan program sertifikasi Welding Inspector sesuai dengan standar dan persyaratan yang berlaku di Indonesia.
  5. API 570 – Piping Inspector Certification: API 570 adalah sertifikasi yang ditawarkan oleh American Petroleum Institute (API) untuk inspeksi sistem perpipaan, termasuk pengelasan pipa.
  6. API 510 – Pressure Vessel Inspector Certification: API 510 adalah sertifikasi yang ditawarkan oleh American Petroleum Institute (API) untuk inspeksi bejana tekan, termasuk pengelasan bejana tekan.
  7. Universitas Indonesia (UI) – Welding Inspector: Pusat Pengembangan Sumber Daya Metalurgi (PPSDM) UI menyediakan program pelatihan Welding Inspector yang mencakup teori, praktik, dan persiapan ujian sertifikasi.
  8. SKK Migas: Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) adalah lembaga pemerintah yang mengawasi kegiatan eksplorasi dan eksploitasi minyak dan gas bumi di Indonesia. SKK Migas juga memberikan rekomendasi dan dukungan terkait pelatihan dan sertifikasi Welding Inspector yang sesuai dengan standar industri minyak dan gas.
  9. Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP): BNSP adalah lembaga pemerintah yang bertanggung jawab untuk mengatur dan mengendalikan sistem sertifikasi profesi di Indonesia. BNSP bekerja sama dengan lembaga pelatihan dan sertifikasi, termasuk Welding Inspector, untuk memastikan standar kompetensi yang tinggi dan relevan dengan kebutuhan industri.

Biaya sertifikasi untuk Welding Inspector

Biaya sertifikasi untuk Welding Inspector bisa bervariasi tergantung pada badan sertifikasi dan tingkat sertifikasi yang diambil. Berikut ini adalah beberapa perkiraan biaya sertifikasi Welding Inspector dari beberapa badan sertifikasi yang populer:

    1. American Welding Society (AWS) – Certified Welding Inspector (CWI): Biaya pendaftaran untuk ujian sertifikasi CWI sekitar USD 1.075 untuk anggota AWS dan USD 1.310 untuk bukan anggota. Biaya ini termasuk ujian teori dan praktik, serta seminar persiapan yang disarankan. Biaya tambahan mungkin diperlukan untuk transportasi, akomodasi, dan pelatihan tambahan.
    2. TWI Training – CSWIP 3.1 Welding Inspector: Biaya pendaftaran untuk ujian sertifikasi CSWIP 3.1 Welding Inspector sekitar GBP 1.795 (sekitar IDR 35.000.000). Biaya ini mencakup kursus pelatihan dan ujian teori dan praktik. Biaya tambahan mungkin diperlukan untuk transportasi, akomodasi, dan pelatihan tambahan.
    3. Biro Klasifikasi Indonesia (BKI) – Welding Inspector: Biaya sertifikasi Welding Inspector oleh BKI berkisar antara IDR 15.000.000 hingga IDR 20.000.000, tergantung pada tingkat sertifikasi dan pelatihan yang diambil. Biaya ini mencakup pelatihan teori dan praktik serta ujian sertifikasi.
Baca Juga  Cara Kerja PLTA: Pengertian, Proses, dan Manfaatnya

Standar dan Kode

Standar dan kode yang digunakan oleh welding inspector dalam pengawasan dan pengujian pengelasan meliputi:

  • ASME (American Society of Mechanical Engineers) – standar dan kode untuk desain, fabrikasi, dan inspeksi bejana tekan, pipa, dan peralatan industri lainnya.
  • API (American Petroleum Institute) – standar dan kode untuk peralatan dan sistem minyak dan gas.
  • ISO (International Organization for Standardization) – standar internasional untuk kualitas, lingkungan, dan keselamatan kerja.
  • EN (European Standards) – standar Eropa untuk produk, layanan, dan sistem.
  • ASTM (American Society for Testing and Materials) – standar dan kode untuk material, produk, dan proses.
  • DNV (Det Norske Veritas) – standar dan kode untuk perkapalan dan offshore.

Acceptance Criteria Sesuai ASME

Acceptance criteria sesuai dengan standar ASME untuk pengelasan meliputi:

  • Kesesuaian antara prosedur pengelasan (WPS) dan kualifikasi pengelas (PQR).
  • Penyimpangan maksimum dari dimensi, toleransi, dan penampilan sambungan pengelasan.
  • Batas maksimum cacat seperti retak, porositas, inklusi, dan undercut.
  • Hasil pengujian mekanis dan metalografi yang memenuhi persyaratan.
  • Hasil pengujian non-destruktif yang memenuhi persyaratan.

Operator

Welding inspector bekerja sama dengan berbagai operator dalam proses pengelasan, seperti pengelas, operator mesin, teknisi NDT, dan engineer. Mereka saling berkoordinasi untuk memastikan kesesuaian proses, peralatan, dan material pengelasan, serta untuk mengidentifikasi dan mengatasi masalah yang mungkin terjadi.

Gaji di Indonesia dan Luar Negeri

Gaji welding inspector bervariasi tergantung pada tingkat pendidikan, sertifikasi, pengalaman, dan lokasi kerja. Di Indonesia, gaji welding inspector rata-rata berkisar antara Rp 10 juta hingga Rp 20 juta per bulan. Sementara itu, gaji welding inspector di negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Australia, dan Eropa dapat mencapai USD 60.000 hingga USD 100.000 per tahun. Faktor-faktor yang mempengaruhi gaji meliputi industri, perusahaan, dan permintaan pekerjaan.

Posisi Kerja

Meskipun menjadi Welding Inspector menuntut persyaratan yang cukup ketat, profesi ini menawarkan berbagai peluang karir yang menarik dan menguntungkan di berbagai sektor industri, seperti konstruksi, manufaktur, perkapalan, dan energi. Dengan keahlian yang tepat dan komitmen untuk menjaga kualitas dan keamanan produk pengelasan, Welding Inspector dapat menjadi profesional yang sangat dihargai dan dicari di dunia industri.

Posisi kerja yang dapat diisi oleh welding inspector meliputi:

  • Welding Inspector: Mengawasi dan menguji proses pengelasan serta hasil pengelasan.
  • NDT Technician: Melakukan pengujian non-destruktif untuk mendeteksi cacat pada hasil pengelasan.
  • Welding Engineer: Merancang, mengembangkan, dan mengoptimalkan proses pengelasan.
  • Welding Supervisor: Mengelola tenaga kerja dan sumber daya dalam proses pengelasan.
  • Welding Trainer: Melatih dan mengembangkan kompetensi tenaga kerja pengelasan.
  • Quality Assurance/Quality Control (QA/QC) Engineer: Memastikan kualitas produk dan proses pengelasan.

Kesimpulan

Welding Inspector merupakan profesi yang sangat penting dalam dunia industri, terutama dalam bidang konstruksi, manufaktur, dan perkapalan. Mereka bertanggung jawab untuk mengawasi, menguji, dan mengevaluasi proses pengelasan serta hasil pengelasan untuk memastikan kualitas dan keamanan produk yang dihasilkan. Dalam menjalankan tugasnya, welding inspector menggunakan berbagai metode inspeksi dan pengujian, bekerja sama dengan berbagai operator, dan mematuhi standar dan kode yang berlaku. Meskipun terdapat beberapa kekurangan dan batasan dalam perannya, welding inspector tetap menjadi salah satu profesi kunci yang mendukung keberhasilan industri pengelasan.

Sampai jumpa kembali di artikel menarik lainnya!

 

 

18 comments

  1. Normally I don’t learn post on blogs, however I wish to say that this write-up very forced me to try and do it! Your writing taste has been amazed me. Thank you, quite great article.

  2. When I originally commented I clicked the -Notify me when new comments are added- checkbox and now each time a comment is added I get four emails with the same comment. Is there any way you can remove me from that service? Thanks!

  3. Somebody essentially help to make seriously articles I would state. This is the first time I frequented your web page and thus far? I surprised with the research you made to create this particular publish incredible. Excellent job!

  4. Great write-up, I¦m normal visitor of one¦s web site, maintain up the excellent operate, and It’s going to be a regular visitor for a long time.

  5. Hmm is anyone else experiencing problems with the pictures on this blog loading? I’m trying to find out if its a problem on my end or if it’s the blog. Any feedback would be greatly appreciated.

  6. Sight Care is a visual wellness supplement that is currently available in the market. According to the Sight Care makers, it is efficient and effective in supporting your natural vision

  7. Wow, awesome blog layout! How long have you been blogging for? you make blogging look easy. The overall look of your site is wonderful, as well as the content!

  8. I have been absent for some time, but now I remember why I used to love this website. Thank you, I will try and check back more frequently. How frequently you update your web site?

  9. This is the right weblog for anyone who needs to search out out about this topic. You notice a lot its almost exhausting to argue with you (not that I really would need…HaHa). You undoubtedly put a brand new spin on a subject thats been written about for years. Great stuff, just great!

  10. Normally I don’t read post on blogs, but I would like to say that this write-up very forced me to try and do so! Your writing style has been surprised me. Thanks, quite nice post.

  11. I simply needed to say thanks once again. I’m not certain the things that I would have implemented without the entire basics provided by you over this theme. It has been an absolute challenging matter for me, nevertheless being able to view your well-written avenue you handled it forced me to cry over delight. I will be happy for your advice and wish you are aware of a great job you’re doing instructing men and women through a site. I am certain you have never got to know any of us.

  12. Renew: An Overview. Renew is a dietary supplement formulated to aid in the weight loss process by enhancing the body’s regenerative functions

  13. What Is ZenCortex? ZenCortex is an ear health booster that protects ears from potential damage and improves your hearing health.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *