Liquid Penetrant Testing

Liquid Penetrant Testing

Liquid Penetrant Testing (LPT) atau uji penetrasi cairan adalah salah satu metode uji Non-Destructive Testing (NDT) yang umum digunakan untuk mengidentifikasi keberadaan cacat permukaan pada bahan dan struktur. Metode ini sangat efektif untuk menemukan retak, porositas, dan kebocoran pada berbagai jenis material, termasuk logam, plastik, dan keramik. Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih lanjut mengenai Liquid Penetrant Testing, sejarah, kode dan standar, peralatan dan bahan, klasifikasi, dan tahapan aplikasinya.

Pokok Bahasan

Liquid Penetrant Testing (LPT) merupakan metode inspeksi yang mengandalkan penetrasi cairan berwarna atau berpendar di bawah sinar ultraviolet (UV) ke dalam cacat permukaan yang terbuka. Proses ini melibatkan penerapan penetrant, penghapusan penetrant berlebih, penerapan developer, dan evaluasi indikasi yang terbentuk. Metode ini sangat berguna untuk mendeteksi cacat permukaan yang tidak terlihat oleh inspeksi visual biasa.

Sejarah

Sejarah Liquid Penetrant Testing dimulai pada awal abad ke-20, di mana metode ini pertama kali dikembangkan untuk inspeksi kereta api dan komponen mesin. Sejak itu, LPT telah berkembang menjadi salah satu metode uji NDT yang paling populer, digunakan dalam berbagai industri, seperti kedirgantaraan, otomotif, konstruksi, dan banyak lagi.

Kode dan Standar

Ada beberapa kode dan standar yang mengatur prosedur, kualifikasi personil, dan persyaratan peralatan untuk Liquid Penetrant Testing. Beberapa standar internasional yang umum digunakan antara lain ASTM E165, ISO 3452, dan ASME BPVC Section V. Standar ini memastikan bahwa LPT dilakukan dengan kualitas yang tinggi dan hasil yang dapat diandalkan.

Peralatan dan Bahan

Peralatan dan bahan yang diperlukan untuk Liquid Penetrant Testing meliputi penetrant, cleaner, developer, lampu UV, dan kertas penyerap. Penetrant dapat berupa penetrant berwarna atau berpendar di bawah sinar UV. Cleaner digunakan untuk membersihkan permukaan sebelum penerapan penetrant, sementara developer digunakan untuk menyerap penetrant dari cacat dan membentuk indikasi yang jelas.

Klasifikasi Penetrant Test

Ada beberapa klasifikasi dalam Penetrant Test, seperti sensitivitas, metode pembersihan, dan metode pengembangan. Sensitivitas penetrant dibagi menjadi empat tingkat, dari tingkat 1 (rendah) hingga tingkat 4 (tinggi). Metode pembersihan mencakup metode pembersihan air, metode pembersihan pelarut, dan metode pembersihan dengan pengeringan. Metode pengembangan meliputi pengembangan kering, pengembangan basah, dan pengembangan non-aqueous.

Keselamatan Kerja

Penting untuk mematuhi langkah-langkah keselamatan saat melakukan Liquid Penetrant Testing. Hal ini meliputi penggunaan peralatan pelindung diri (PPE), seperti sarung tangan, kacamata, dan penutup hidung, serta pencahayaan yang cukup untuk mengurangi risiko kecelakaan. Selain itu, pastikan area kerja bersih dan bebas dari bahan kimia yang berbahaya.

Pengaplikasian

Tahapan Persiapan Pengaplikasian

Sebelum memulai proses Liquid Penetrant Testing, pastikan permukaan benda uji bersih dari kotoran, minyak, dan debu. Selanjutnya, pilih penetrant, cleaner, dan developer yang sesuai dengan standar yang berlaku dan kebutuhan inspeksi.

Berikut adalah tahapan persiapan pengaplikasian Liquid Penetrant Testing (PT) sesuai ASME V

Pengaplikasian Cleaner

Cleaner
Tahapan pembersihan permukaan dengan cleaner

Gunakan cleaner untuk membersihkan permukaan benda uji. Pastikan permukaan bebas dari penetrant sebelumnya atau sisa-sisa bahan kimia lainnya. Setelah permukaan bersih, biarkan mengering selama 1 menit atau lebih. Hal ini dilakukan agas indikasi yang terkena cairan dapat menguap.

Pengaplikasian Penetrant

Terapkan Penetrant dengan Merata

Oleskan lapisan penetrant secara merata ke seluruh permukaan benda uji. Biarkan penetrant meresap ke dalam cacat permukaan selama periode waktu yang ditentukan oleh standar atau produsen penetrant. Setelah itu, hapuskan penetrant yang berlebihan sesuai dengan metode pembersihan yang sesuai dengan prosedur yang diikuti.

Pastikan Suhu Optimal

Pastikan suhu benda yang akan diuji dan zat penetrantnya berada dalam rentang yang ditentukan, sekitar 10°C hingga 52°C (50°F hingga 125°F) selama proses pengujian.

Penerapan Metode

Zat penetrant dapat diaplikasikan melalui dua metode: penggunaan kuas atau penyemprotan, tergantung pada jenis penetrant yang digunakan.

Tahap Penyerapan

Biarkan zat penetrant meresap ke dalam permukaan selama minimal 5 menit untuk memastikan penetrasi yang memadai. Jika diperlukan, tambahkan penetrant di area yang akan diperiksa untuk memastikan kelembaban yang memadai selama proses penetrasi. Pastikan jarak antara semprotan atau kuas dengan permukaan adalah sekitar 15-20 cm.

Pengaplikasian Developer

Oleskan developer secara merata pada permukaan benda uji. Developer akan menyerap penetrant dari cacat dan membentuk indikasi yang jelas. Biarkan developer bekerja selama waktu yang ditentukan oleh standar atau produsen developer.

Durasi pengujian (dwell time):

Durasi pengujian tergantung pada jenis penetrant yang digunakan dan karakteristik bahan uji. Waktu penyerapan penetrant (dwell time) biasanya berkisar antara 10 menit hingga 60 menit, tetapi mungkin lebih lama untuk material dengan porositas tinggi atau cacat yang sulit dideteksi. Selalu ikuti rekomendasi produsen penetrant untuk waktu penyerapan yang tepat.

Suhu yang diperbolehkan:

Suhu pengujian sangat mempengaruhi efektivitas PT. Suhu ideal untuk pengujian biasanya antara 10°C hingga 52°C (50°F hingga 125°F). Hindari pengujian pada suhu di luar rentang ini karena penetrant mungkin mengalami penguapan yang berlebihan atau beku, mengakibatkan hasil pengujian yang tidak akurat.

Tahapan pengujian PT yang harus disesuaikan berdasarkan durasi pengujian dan suhu yang diperbolehkan:

Penghapusan kelebihan penetrant:

Setelah waktu penyerapan selesai, bersihkan kelebihan penetrant dari permukaan menggunakan metode yang sesuai, seperti penggunaan pelarut, pengelapan, atau bilas air. Pastikan suhu permukaan dan penetrant berada dalam rentang yang diperbolehkan.

Aplikasi pengembang: Aplikasikan pengembang pada permukaan yang telah dibersihkan, dengan memperhatikan suhu yang diperbolehkan. Ikuti instruksi produsen mengenai waktu pengembangan yang diperlukan.

Inspeksi: Periksa permukaan menggunakan sumber cahaya yang sesuai (biasanya cahaya putih atau cahaya UV) untuk mendeteksi indikasi penetrant yang menunjukkan keberadaan cacat permukaan. Pastikan suhu permukaan dan lingkungan berada dalam rentang yang diperbolehkan.

Interpretasi, evaluasi, dan pembersihan akhir: Interpretasikan dan evaluasi indikasi yang ditemukan sesuai dengan kode dan standar yang berlaku. Catat hasil inspeksi dan buat laporan yang mencakup informasi tentang bahan uji, metode dan prosedur yang digunakan, serta hasil inspeksi. Bersihkan permukaan setelah inspeksi selesai, dan pastikan suhu permukaan kembali ke rentang yang diperbolehkan sebelum melanjutkan ke proses selanjutnya.

Baca Juga  Koefisien Viskositas Adalah: Pengertian, Rumus, dan Contoh

Berikut adalah langkah-langkah lanjutan untuk memastikan kualitas pengujian yang efektif:

  1. Kalibrasi peralatan: Untuk memastikan hasil pengujian yang akurat dan konsisten, kalibrasi peralatan yang digunakan dalam PT, seperti sumber cahaya, harus dilakukan secara berkala sesuai dengan standar yang berlaku.
  2. Personel yang kompeten: Pastikan bahwa personel yang melakukan PT memiliki sertifikasi dan pelatihan yang sesuai, seperti ASNT SNT-TC-1A atau ISO 9712, untuk memastikan kualitas dan keandalan hasil pengujian.
  3. Pengendalian proses: Dokumentasikan dan tinjau prosedur PT yang digunakan untuk memastikan proses tersebut sesuai dengan standar yang berlaku, seperti ASME V dan ASTM E165. Jaga catatan prosedur, hasil pengujian, dan laporan untuk tujuan audit dan perbaikan proses.
  4. Penanganan cacat: Jika PT mengungkapkan cacat pada bahan uji, pastikan untuk mengevaluasi cacat tersebut dan menentukan apakah perlu dilakukan perbaikan atau penggantian. Konsultasikan dengan insinyur dan kode yang berlaku untuk menentukan tindakan yang tepat.
  5. Pengawasan dan audit: Lakukan pengawasan dan audit berkala pada proses PT untuk memastikan prosedur yang digunakan tetap sesuai dengan standar yang berlaku dan untuk mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan.

Macam-Macam Indikasi Uji Penetrant

Indikasi yang terbentuk pada proses Liquid Penetrant Testing dapat berupa indikasi cacat, seperti retak, porositas, dan kebocoran, atau indikasi non-cacat, seperti kontaminasi permukaan atau kesalahan proses. Penting untuk mengevaluasi indikasi dengan cermat dan membandingkannya dengan kriteria keberterimaan yang ditentukan oleh kode atau standar yang berlaku.

Indikasi pada uji Penetrant Test mungkin bervariasi tergantung pada jenis cacat permukaan yang ada pada bahan atau struktur. Berikut adalah beberapa macam indikasi yang umum ditemukan dalam Penetrant Test sesuai dengan ASME dan penjelasan teknis serta detail mengenai masing-masing indikasi:

  1. Indikasi Linear: Indikasi linear biasanya menggambarkan retak, celah, atau porositas yang berjajar. Retak dapat disebabkan oleh tegangan, kelelahan, korosi, atau proses fabrikasi seperti pengelasan. Indikasi linear harus dievaluasi berdasarkan panjang, distribusi, dan orientasi dalam konteks material dan konstruksi yang diuji.
  2. Indikasi Bulat: Indikasi bulat umumnya menggambarkan lubang, porositas terisolasi, inklusi, atau cacat serupa. Porositas terisolasi dan inklusi dapat terjadi selama proses pengecoran atau fabrikasi. Indikasi bulat harus dievaluasi berdasarkan diameter, distribusi, dan jumlah dalam konteks material dan konstruksi yang diuji.
  3. Indikasi Non-Cacat: Indikasi non-cacat adalah indikasi yang dihasilkan oleh kontaminasi permukaan, sisa penetrant, atau kesalahan proses. Indikasi ini tidak menggambarkan cacat sebenarnya pada material atau struktur yang diuji, tetapi mereka harus dibedakan dari indikasi cacat sebelum menentukan syarat keberterimaan.

ASME menetapkan syarat keberterimaan untuk indikasi Penetrant Test berdasarkan jenis indikasi (linear atau bulat) dan ukuran serta distribusinya.

Kelebihan dan Kekurangan Liquid Penetrant Testing (PT)

Kelebihan Kekurangan
Mudah digunakan dan relatif murah Hanya efektif untuk mendeteksi cacat permukaan
Bisa digunakan pada berbagai macam material Tidak efektif pada permukaan yang sangat kasar atau berpori
Tidak merusak material yang diuji Memerlukan pembersihan permukaan yang baik sebelum dan setelah pengujian
Dapat menemukan cacat yang sangat kecil dan dangkal Kebutuhan untuk pencahayaan yang baik saat inspeksi
Hasil yang cepat dan mudah untuk interpretasi Pengujian tidak bisa dilakukan pada material yang tidak kompatibel dengan penetrant yang digunakan
Portabel dan fleksibel dalam penggunaannya Mungkin terpengaruh oleh polusi lingkungan dan suhu ekstrem
Baca Juga  IRIS NDT : Pengertian, Cara Kerja Hingga Keuntungan dan Kekurangannya

Syarat Keberterimaan Penetrant Test

Syarat keberterimaan untuk Liquid Penetrant Testing bergantung pada kode atau standar yang berlaku, serta jenis material dan aplikasi yang diuji. Beberapa standar menentukan batasan ukuran dan jumlah cacat yang diizinkan, sementara yang lain memerlukan evaluasi lebih lanjut dengan metode NDT lainnya jika indikasi mencurigakan ditemukan.

Untuk menjelaskan secara teknis dan detail mengenai syarat keberterimaan Penetrant Test sesuai ASME, kita akan menggunakan contoh ASME Boiler and Pressure Vessel Code (BPVC) Section VIII Division 1 (tekanan bejana) yang menetapkan syarat keberterimaan Penetrant Test dalam Paragraf UG-93.

Paragraf UG-93 ASME BPVC Section VIII Div. 1 menjelaskan syarat keberterimaan Penetrant Test sebagai berikut:

  1. Indikasi linear (misalnya retak atau porositas yang berjajar) tidak dapat diterima jika panjangnya melebihi 1/16 inci (1,6 mm) atau jika jumlah indikasi linear dalam jarak 12 inci (305 mm) melebihi lima.
  2. Indikasi bulat (misalnya lubang atau porositas terisolasi) tidak dapat diterima jika diameter indikasi melebihi 3/32 inci (2,4 mm) atau jika jumlah indikasi bulat dalam jarak 12 inci (305 mm) melebihi lima.
  3. Indikasi yang tidak dapat diterima harus diperbaiki sesuai dengan persyaratan ASME. Biasanya, ini mencakup pengelasan untuk mengisi cacat, pengamplasan atau penggerindaan untuk menghilangkan cacat permukaan, atau penggantian komponen jika diperlukan.
  4. Setelah perbaikan, inspeksi Penetrant Test harus diulangi pada area yang diperbaiki untuk memastikan bahwa cacat telah diperbaiki dan area tersebut memenuhi syarat keberterimaan.
  5. Hasil inspeksi Penetrant Test harus didokumentasikan dalam laporan inspeksi, termasuk jenis penetrant yang digunakan, metode pembersihan dan pengembangan, serta kondisi permukaan sebelum dan setelah perbaikan. Laporan ini harus disimpan sebagai bagian dari catatan inspeksi dan kualitas bejana tekan.

Perlu ditekankan bahwa syarat keberterimaan Penetrant Test yang dijelaskan di atas hanya berlaku untuk ASME BPVC Section VIII Division 1. Syarat keberterimaan untuk aplikasi dan material lain mungkin berbeda dan harus ditentukan oleh kode atau standar yang relevan. Selalu pastikan untuk merujuk pada kode atau standar yang sesuai untuk memastikan keakuratan hasil inspeksi dan keandalan bejana tekan.

2 comments

  1. I loved as much as you’ll receive carried out right here.
    The sketch is tasteful, your authored subject matter stylish.

    nonetheless, you command get bought an edginess over that you
    wish be delivering the following. unwell unquestionably come more formerly again as exactly the same nearly very often inside case you shield
    this increase.

    Visit my webpage … vpn special coupon code 2024

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *