Rig adalah

Rig Adalah? Jenis Dan Fungsi

Rig adalah perangkat yang digunakan dalam proses pengeboran untuk mengekstrak minyak bumi melalui penembusan berbagai lapisan tanah. Ada beberapa variasi rig yang dipakai dalam proses pengeboran minyak bumi, termasuk rig darat (land rig), kapal pengeboran rawa (swamp barge), barge tender, rig jack up, jaket pengeboran (drilling jacket), rig semi-submersible, dan kapal pengebor (drill ship).

Fungsi Utama Rig dalam Pengeboran Minyak Bumi

Rig pengeboran merupakan elemen kunci dalam industri minyak bumi. Alat ini dibuat secara khusus untuk memenuhi tujuan pengeboran yang sangat penting, khususnya dalam pengeboran minyak dan gas bumi. Berikut adalah beberapa fungsi utama dari rig dalam pengeboran minyak bumi:

1. Penyondiran Bumi: Tujuan utama dari rig adalah untuk melakukan pengeboran atau penyondiran ke dalam lapisan bumi. Rig melakukan ini dengan menggunakan bor khusus yang dapat menembus berbagai lapisan tanah dan batu.

2. Ekstraksi Minyak: Setelah pengeboran selesai, rig digunakan untuk memfasilitasi proses ekstraksi minyak. Melalui lubang bor, pipa pengeboran disisipkan yang kemudian digunakan untuk mengangkat minyak dari reservoir di bawah tanah ke permukaan.

3. Pengendalian Tekanan Reservoir: Rig juga memainkan peran penting dalam mengendalikan tekanan dari reservoir minyak. Tekanan ini perlu diatur dengan hati-hati untuk mencegah ledakan atau kebocoran minyak.

4. Pengukuran dan Analisis: Selama proses pengeboran, rig digunakan untuk mengambil sampel tanah dan batuan serta melakukan pengukuran kedalaman dan tekanan. Data ini sangat penting untuk analisis dan perencanaan proses pengeboran selanjutnya.

5. Perawatan dan Intervensi Sumur: Rig tidak hanya digunakan untuk pengeboran dan ekstraksi, tetapi juga untuk perawatan sumur minyak. Hal ini meliputi perbaikan, pembersihan, dan operasi lainnya yang dibutuhkan untuk menjaga sumur tetap optimal.

Jadi, rig adalah perangkat yang sangat penting dalam operasi pengeboran minyak bumi. Dengan berbagai fungsi dan kegunaannya, rig menjadi inti dari keberhasilan proses pengeboran dan produksi minyak.

Berbagai Tipe Rig dan Fungsinya

Rig
Bagian dari RIG IMG YT

1. Rig Darat (Land Rig) Rig darat, atau yang sering dikenal sebagai land rig, adalah jenis rig yang dirancang untuk operasi pengeboran di area daratan. Rig ini memiliki dua varian, yaitu rig berukuran kecil untuk pengeboran sederhana dan rig besar untuk pengeboran skala besar. Keistimewaan rig darat adalah portabilitasnya, memungkinkannya mudah dipindahkan sesuai kebutuhan.

2. Rig Rawa (Swamp Barge) Swamp barge hampir serupa dengan rig darat dalam hal fungsionalitas, namun memiliki tambahan berupa ponton, yang berfungsi sebagai penopang rig di dasar rawa saat proses pengeboran. Biasanya, rig jenis ini beroperasi di kedalaman sekitar 5 meter.

3. Rig Kapal Bantu (Tender Barge) Tender barge adalah jenis rig yang dipasang pada platform khusus, membantu dalam melakukan operasi pengeboran.

4. Rig Kaki Panjang (Jack Up Rig) Dilengkapi dengan kaki yang bisa diatur tingginya, jack up rig memungkinkan pengeboran dilakukan di bawah permukaan air hingga kedalaman sekitar 110 meter. Meskipun kaki rig ini cukup panjang, namun penggunaannya dibatasi oleh kedalaman perairan.

5. Rig Pelampung (Drilling Jacket) Rig ini memiliki struktur baja dan biasanya berukuran lebih kecil. Drilling jacket cocok digunakan di perairan tenang atau dangkal dan seringkali digunakan bersamaan dengan tender barge atau jack up rig.

6. Rig Setengah Tenggelam (Semi-Submersible Rig) Rig ini dirancang untuk beroperasi di laut dengan kedalaman hingga 750 meter, bahkan dalam kondisi cuaca buruk dan ombak besar. Semi-submersible rig dilengkapi dengan hull dan baling-baling yang memungkinkan penyesuaian posisi sesuai kebutuhan.

7. Kapal Pengebor (Drill Ship) Drill ship adalah modifikasi dari kapal biasa, yang telah diubah fungsi dan dilengkapi dengan peralatan pengeboran untuk beroperasi di laut dalam. Keseluruhan peralatan pengeboran ditempatkan di atas kapal, memudahkan proses pengeboran.

Bagian Utama Rig Pengeboran

Rig pengeboran adalah sistem yang rumit dengan banyak komponen yang bekerja bersama-sama untuk memastikan operasi berjalan dengan lancar. Berikut ini adalah 15 bagian utama dari rig pengeboran:

1. Menara atau Derrick: Struktur tinggi ini digunakan untuk menampung dan memandu pipa pengeboran dan bor ke dalam sumur.

2. Mata Bor (Drill Bit): Bagian ini berfungsi untuk memotong dan menghancurkan batuan di bawah permukaan bumi.

3. Pipa Bor (Drill Pipe): Pipa yang digunakan untuk memperpanjang mata bor ke dalam sumur.

4. Kelly: Ini adalah bagian persegi atau heksagonal dari rig yang berputar dan mentransmisikan tenaga rotasi ke sistem bor.

5. Swivel: Bagian ini memungkinkan pipa bor berputar saat pengeboran sedangkan selang bor tetap tidak bergerak.

6. Blok Tiup (Blowout Preventer / BOP): Ini adalah perangkat keamanan yang dirancang untuk mencegah ‘blowouts’ atau pelepasan minyak dan gas yang tidak terkontrol.

7. Choke Manifold: Bagian ini digunakan untuk mengendalikan tekanan dalam sumur.

8. Rotary Table: Bagian ini memutar kelly dan pipa bor saat proses pengeboran.

9. Mud System: Sistem ini memompa, memfilter, dan menyetor lumpur pengeboran, yang digunakan untuk mendinginkan bor dan membawa serpihan batu ke permukaan.

10. Catwalk: Ini adalah platform tempat pipa dan alat lain disimpan dan disiapkan untuk digunakan.

11. Drawworks: Ini adalah winch besar yang digunakan untuk menaikkan dan menurunkan pipa dan bor.

12. Top Drive: Ini adalah perangkat mekanis yang digunakan untuk memutar pipa bor.

13. Crown Block dan Traveling Block: Ini adalah sistem puli yang digunakan untuk menaikkan dan menurunkan pipa dan bor.

14. Mud Pumps: Pompa ini digunakan untuk mengedarkan lumpur pengeboran melalui pipa dan keluar melalui mata bor.

15. Doghouse: Ini adalah ruang kerja dan tempat istirahat bagi pekerja rig.

Setiap komponen ini memainkan peran penting dalam operasi pengeboran, dan kerja sama antara semua bagian ini memungkinkan pengeboran minyak dan gas menjadi mungkin.

Kesimpulan

Rig adalah komponen penting dalam industri pengeboran minyak dan gas bumi. Dengan berbagai jenis dan fungsi, rig memainkan peran utama dalam pengeboran dan produksi minyak dan gas. Fungsinya meliputi pengeboran melalui lapisan bumi, ekstraksi minyak, pengendalian tekanan reservoir, pengambilan sampel dan analisis, serta perawatan dan intervensi sumur.

Selain itu, ada berbagai jenis rig, termasuk rig darat, rig rawa, rig kapal bantu, rig kaki panjang, rig pelampung, rig setengah tenggelam, dan kapal pengebor. Setiap jenis rig memiliki karakteristik dan penggunaannya masing-masing, bergantung pada lingkungan dan tujuan pengeboran.

Rig pengeboran sendiri terdiri dari banyak bagian penting, termasuk menara atau derrick, mata bor, pipa bor, kelly, swivel, blok tiup, choke manifold, rotary table, sistem lumpur, catwalk, drawworks, top drive, crown block dan traveling block, mud pumps, dan doghouse. Semua bagian ini berperan dalam memastikan proses pengeboran berjalan dengan lancar dan efisien.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *