gas detector adalah

Gas Detektor dan Fungsinya dalam Keamanan Industri

Gas detektor adalah perangkat penting yang digunakan dalam lingkungan industri untuk mendeteksi dan mengukur konsentrasi gas berbahaya. Dalam industri, keberadaan gas beracun atau mudah terbakar seperti karbon monoksida, hidrogen sulfida, dan metana dapat membahayakan keselamatan pekerja. Oleh karena itu, penggunaan gas detektor sangatlah penting dalam mencegah kecelakaan dan memastikan lingkungan kerja yang aman.

Pada artikel ini, kita akan menjelajahi lebih dalam tentang gas detektor. Kita akan mempelajari prinsip kerja gas detektor, berbagai jenis gas detektor yang tersedia, penggunaannya di berbagai industri, perawatan dan kalibrasi yang diperlukan, serta inovasi terbaru dalam teknologi gas detektor. Selain itu, kita juga akan membahas pentingnya pelatihan dan kesadaran tentang gas detektor, serta melihat studi kasus nyata yang menunjukkan manfaat penggunaan gas detektor dalam industri.

Prinsip Kerja Gas Detektor

Gas detektor adalah bekerja berdasarkan prinsip deteksi gas yang berbeda-beda tergantung pada jenisnya. Salah satu prinsip kerja yang umum digunakan adalah prinsip elektrokimia. Pada prinsip ini, gas yang ingin dideteksi akan bereaksi dengan elektrolit dalam sensor gas detektor. Reaksi ini akan menghasilkan arus listrik yang dapat diukur dan diinterpretasikan sebagai konsentrasi gas berbahaya.

Prinsip kerja lainnya adalah prinsip inframerah. Pada prinsip ini, gas yang ingin dideteksi akan menyerap sinar inframerah dalam rentang tertentu. Sensor akan mengukur jumlah sinar inframerah yang diserap oleh gas dan mengkonversikannya menjadi konsentrasi gas berbahaya.

Selain itu, terdapat juga prinsip kerja katalitik dan prinsip difusi yang digunakan dalam gas detektor. Prinsip kerja katalitik melibatkan reaksi katalitik antara gas yang ingin dideteksi dengan elemen katalis pada sensor. Sementara itu, prinsip difusi memanfaatkan perbedaan tekanan gas di dalam dan di luar sensor untuk mendeteksi dan mengukur konsentrasi gas berbahaya.

Prinsip Kerja Elektrokimia

Pada prinsip kerja elektrokimia, sensor gas detektor terdiri dari dua elektroda yang terendam dalam elektrolit. Elektroda referensi dan elektroda kerja. Ketika gas berbahaya masuk ke sensor, reaksi kimia terjadi antara gas dan elektrolit, menghasilkan arus listrik yang dapat diukur. Besarnya arus listrik yang dihasilkan sebanding dengan konsentrasi gas berbahaya di lingkungan.

Prinsip Kerja Inframerah

Pada prinsip kerja inframerah, sensor gas detektor menggunakan sumber cahaya inframerah yang melewatkan cahaya melalui sampel udara. Ketika gas berbahaya dihadapkan pada cahaya inframerah, gas akan menyerap cahaya inframerah pada panjang gelombang tertentu. Sensor akan mengukur jumlah cahaya inframerah yang diserap dan mengonversikannya menjadi konsentrasi gas berbahaya.

Prinsip Kerja Katalitik

Pada prinsip kerja katalitik, sensor gas detektor menggunakan elemen katalis untuk mendeteksi gas berbahaya. Ketika gas berbahaya terpapar pada elemen katalis, reaksi katalitik terjadi, menghasilkan perubahan suhu yang dapat dideteksi oleh sensor. Perubahan suhu ini akan diubah menjadi sinyal listrik yang menunjukkan konsentrasi gas berbahaya.

Prinsip Kerja Difusi

Pada prinsip kerja difusi, sensor gas detektor menggunakan perbedaan tekanan gas antara lingkungan di dalam dan di luar sensor. Gas berbahaya akan difusikan melalui membran pori-pori ke dalam sensor. Ketika gas berbahaya masuk ke dalam sensor, perubahan tekanan akan terjadi dan diukur oleh sensor. Perubahan tekanan ini akan diubah menjadi sinyal listrik yang menunjukkan konsentrasi gas berbahaya.

Jenis-jenis Gas Detektor

Terdapat beberapa jenis gas detektor yang tersedia di pasaran, masing-masing dengan kelebihan dan kelemahan tertentu. Beberapa jenis gas detektor yang umum digunakan antara lain:

1. Gas Detektor Portabel

 

Gas detektor portabel adalah jenis gas detektor yang dapat dibawa dan digunakan di berbagai lokasi kerja. Gas detektor ini biasanya dilengkapi dengan pengukuran gas tunggal atau gas multigas, yang dapat mendeteksi beberapa jenis gas berbahaya sekaligus. Kelebihan gas detektor portabel adalah kemudahan penggunaan dan fleksibilitas. Namun, kelemahannya adalah keterbatasan kapasitas baterai dan rentang pengukuran yang lebih kecil dibandingkan dengan gas detektor tetap.

2. Gas Detektor Tetap

Gas Detektor Tetap

Gas detektor yang dipasang secara permanen di lokasi kerja. Gas detektorini biasanya terhubung dengan sistem pemantauan yang dapat memantau dan mengontrol konsentrasi gas berbahaya secara terus-menerus. Kelebihan gas detektor tetap adalah kemampuan pemantauan yang berkelanjutan dan lebih luas, serta kemampuan untuk memberikan peringatan dini jika terdeteksi adanya gas berbahaya. Namun, kelemahannya adalah biaya instalasi yang lebih tinggi dan ketergantungan pada sumber listrik yang stabil.

Baca Juga  Ferrite Adalah: Pengertian, Manfaat, dan Aplikasi dalam Dunia Elektronik

3. Gas Detektor Area

Gas Detektor Area

Gas detektor yang dirancang untuk memantau konsentrasi gas berbahaya di area yang lebih luas, seperti ruangan atau zona kerja tertentu. Gas detektor ini biasanya dilengkapi dengan sensor yang dapat mencakup area yang lebih besar dibandingkan dengan gas detektor portabel. Kelebihan gas detektor ini adalah kemampuan pemantauan yang luas dan kemampuan untuk memantau area yang tidak dapat dijangkau oleh gas detektor portabel. Namun, kelemahannya adalah kurangnya mobilitas dan ketergantungan pada instalasi yang tepat.

Penggunaan Gas Detektor di Industri

Gas detektor digunakan secara luas di berbagai industri untuk menjaga keamanan dan kesehatan pekerja. Berikut adalah beberapa contoh penggunaan gas detektor di industri:

1. Industri Minyak dan Gas

Di industri minyak dan gas, gas detektor digunakan untuk mendeteksi dan mengukur konsentrasi gas berbahaya seperti hidrogen sulfida (H2S) dan metana (CH4). Penggunaan gas detektor ini sangat penting dalam mencegah kecelakaan yang dapat disebabkan oleh kebocoran gas dan memastikan keselamatan pekerja yang bekerja di sekitar sumur minyak dan fasilitas pengolahan gas.

2. Industri Pertambangan

Tambang batubara, tambang emas, dan tambang lainnya memiliki risiko tinggi terhadap keberadaan gas berbahaya seperti metana dan karbon monoksida (CO). Gas detektor digunakan untuk memantau konsentrasi gas berbahaya di tambang dan memberikan peringatan dini kepada pekerja jika konsentrasi gas mencapai tingkat yang membahayakan.

3. Industri Konstruksi

Di industri konstruksi, gas detektor digunakan untuk memantau konsentrasi gas berbahaya seperti karbon monoksida(CO) yang dapat muncul akibat pembakaran mesin, pemanasan, atau penggunaan bahan kimia tertentu. Gas detektor membantu dalam mengidentifikasi dan mengurangi risiko paparan gas berbahaya bagi pekerja konstruksi, khususnya di ruang terbatas atau area yang kurang ventilasi.

4. Industri Manufaktur

Dalam industri manufaktur, gas detektor digunakan untuk mendeteksi gas berbahaya yang mungkin muncul selama proses produksi. Misalnya, gas detektor dapat mendeteksi gas amonia (NH3) dalam pembuatan pupuk, gas klorin (Cl2) dalam produksi bahan kimia, atau gas nitrogen (N2) dalam pengelasan. Penggunaan gas detektor di industri manufaktur membantu mencegah kecelakaan yang dapat disebabkan oleh paparan gas berbahaya dan menjaga kondisi kerja yang aman bagi pekerja.

Standar keselamatan untuk nilai batas gas dapat bervariasi tergantung pada industri, lingkungan, dan peraturan yang berlaku. NFPA (National Fire Protection Association) adalah salah satu organisasi yang mengembangkan standar keselamatan terkait kebakaran, peledakan, dan bahan berbahaya.

Nilai Batas Aman

Berikut adalah contoh nilai batas yang umumnya digunakan dalam beberapa kasus:

  1. LEL (Lower Explosive Limit): Batas bawah konsentrasi gas di udara di mana campuran gas dan udara dapat menjadi meledak jika terjadi sumber api atau percikan. Nilai LEL dapat bervariasi tergantung pada jenis gas yang diukur. Sebagai contoh, untuk propana, LEL umumnya berkisar antara 2,1% hingga 9,5%.
  2. Oksigen (O2): Konsentrasi oksigen dalam udara normal sekitar 20,9%. Pada beberapa kasus, konsentrasi oksigen yang lebih rendah dari ini dapat dianggap berbahaya. Misalnya, di lingkungan yang tidak memiliki ventilasi yang cukup, konsentrasi oksigen yang terlalu rendah (di bawah 19,5%) dapat menyebabkan kesulitan pernapasan dan masalah kesehatan lainnya.
  3. CO2 (Karbon Dioksida): Konsentrasi karbon dioksida yang umum di lingkungan adalah sekitar 0,04% (400 ppm). Namun, dalam beberapa kasus, seperti di dalam ruangan tertutup yang tidak memiliki ventilasi yang baik, konsentrasi karbon dioksida yang lebih tinggi dapat mengindikasikan masalah sirkulasi udara.

Perlu diingat bahwa nilai-nilai ini bersifat umum dan dapat bervariasi tergantung pada jenis pekerjaan, lingkungan, dan regulasi yang berlaku. Selalu penting untuk merujuk pada standar keselamatan yang sesuai dengan industri Anda, serta mengikuti panduan yang diberikan oleh produsen peralatan deteksi gas yang Anda gunakan.

Perawatan dan Kalibrasi Gas Detektor

Perawatan dan kalibrasi gas detektor secara teratur sangat penting untuk memastikan kinerja yang akurat dan handal. Berikut adalah beberapa langkah yang perlu diambil untuk merawat dan mengkalibrasi gas detektor dengan benar:

1. Pembersihan Rutin

Gas detektor perlu dibersihkan secara rutin untuk menghilangkan debu, kotoran, atau bahan lain yang dapat mempengaruhi kinerjanya. Pembersihan dapat dilakukan dengan menggunakan kain lembut atau kuas yang tidak mengandung serat yang dapat merusak sensor atau komponen lainnya.

2. Penggantian Baterai

Baterai gas detektor perlu diganti secara teratur sesuai dengan petunjuk pabrik. Baterai yang lemah atau habis dapat menyebabkan gas detektor tidak berfungsi dengan baik atau bahkan tidak berfungsi sama sekali. Pastikan untuk menggunakan baterai yang direkomendasikan oleh produsen dan mengikuti petunjuk penggantian yang tepat.

Baca Juga  Apa itu Eddy Current Test : Cara Kerjanya, Penerapan dan Keuntungan

3. Kalibrasi Sensor

Sensor gas detektor perlu dikalibrasi secara teratur untuk memastikan akurasi pengukuran. Kalibrasi dilakukan dengan menggunakan gas kalibrasi yang memiliki konsentrasi yang diketahui. Sensor diatur ulang agar memberikan pembacaan yang sesuai dengan konsentrasi gas kalibrasi. Kalibrasi dapat dilakukan oleh teknisi terlatih atau dengan menggunakan peralatan kalibrasi yang sesuai.

4. Pengecekan Fungsi Alarm

Pengecekan fungsi alarm pada gas detektor penting untuk memastikan bahwa alarm akan berbunyi jika terdeteksi adanya gas berbahaya. Pastikan untuk mengaktifkan alarm dan memastikan bahwa alarm bunyi dan cahaya alarm berfungsi dengan baik. Jika ada masalah dengan fungsi alarm, segera perbaiki atau ganti komponen yang rusak.

Standar Keamanan Terkait Penggunaan Gas Detektor

Gas Detektor
Gas Detektor Portable

Terdapat standar keamanan yang harus dipatuhi dalam penggunaan gas detektor di lingkungan kerja. Standar ini ditetapkan untuk memastikan bahwa gas detektor digunakan dengan benar dan efektif dalam menjaga keamanan dan kesehatan pekerja. Beberapa standar keamanan yang terkait dengan penggunaan gas detektor antara lain:

1. Standar OSHA

Occupational Safety and Health Administration (OSHA) adalah badan yang bertanggung jawab untuk mengatur dan menetapkan standar keamanan dan kesehatan kerja di Amerika Serikat. OSHA memiliki standar yang mengatur penggunaan dan pemeliharaan gas detektor di lingkungan kerja, termasuk persyaratan untuk kalibrasi, perawatan, dan pelatihan penggunaan gas detektor.

2. Standar NFPA

National Fire Protection Association (NFPA) adalah organisasi yang mengembangkan standar dan kode kebakaran yang berlaku di Amerika Serikat. NFPA memiliki standar khusus yang mengatur penggunaan gas detektor dalam mengidentifikasi dan mencegah risiko kebakaran yang disebabkan oleh keberadaan gas berbahaya. Standar ini mencakup persyaratan untuk pemilihan, instalasi, dan pemeliharaan gas detektor.

3. Standar ANSI

American National Standards Institute (ANSI) adalah organisasi yang mengembangkan standar keselamatan dan performa untuk berbagai industri di Amerika Serikat. ANSI memiliki standar yang berkaitan dengan penggunaan gas detektor, termasuk standar untuk desain, kalibrasi, dan pengujian gas detektor. Standar ANSI membantu memastikan bahwa gas detektor memenuhi persyaratan performa dan keamanan yang ditetapkan.

Tantangan dan Solusi dalam Menggunakan Gas Detektor

Penggunaan gas detektor dalam lingkungan industri tidak selalu bebas dari tantangan. Beberapa tantangan yang mungkin dihadapi dalam menggunakan gas detektor antara lain:

1. Faktor Lingkungan

Lingkungan kerja yang keras, seperti suhu yang ekstrem, kelembaban tinggi, atau debu yang berlebihan, dapat mempengaruhi kinerja gas detektor. Faktor-faktor ini dapat menyebabkan sensor menjadi tidak akurat atau bahkan rusak. Solusi untuk tantangan ini adalah dengan memilih gas detektor yang tahan terhadap kondisi lingkungan yang ekstrem dan melakukan perawatan yang tepat, seperti membersihkan sensor secara rutin dan melindungi gas detektor dari paparan langsung terhadap kondisi ekstrem.

2. Kesalahan Manusia

Kesalahan manusia, seperti kurangnya pelatihan penggunaan gas detektor atau ketidakpatuhan terhadap prosedur yang ditetapkan, dapat mengurangi efektivitas gas detektor. Solusinya adalah dengan memberikan pelatihan yang memadai kepada semua pengguna gas detektor, termasuk instruksi penggunaan, prosedur perawatan, dan tindakan yang harus diambil dalam situasi darurat. Selain itu, penting untuk mengedukasi pekerja tentang pentingnya penggunaan gas detektor dan membangun kesadaran akan risiko yang dapat terjadi jika tidak mematuhi prosedur yang ditetapkan.

3. Kalibrasi yang Tidak Tepat

Kalibrasi yang tidak tepat dapat menyebabkan gas detektor memberikan pembacaan yang tidak akurat atau tidak sensitif terhadap gas berbahaya. Untuk mengatasi tantangan ini, penting untuk mengkalibrasi gas detektor secara teratur sesuai dengan petunjuk pabrik atau standar yang berlaku. Jika perlu, kalibrasi dapat dilakukan oleh teknisi terlatih atau menggunakan peralatan kalibrasi yang sesuai.

4. Perawatan yang Tidak Rutin

Perawatan yang tidak rutin dapat mempengaruhi kinerja gas detektor dan mengurangi umur pakai perangkat. Penting untuk mengikuti jadwal perawatan yang ditetapkan oleh produsen, termasuk pembersihan, penggantian baterai, dan penggantian komponen yang rusak atau aus. Melakukan perawatan yang rutin akan membantu memastikan bahwa gas detektor selalu berfungsi dengan baik dan memberikan perlindungan yang optimal.

Inovasi Terbaru dalam Teknologi Gas Detektor

Industri gas detektor terus mengalami perkembangan dan inovasi untuk meningkatkan kinerja dan keandalan perangkat. Beberapa inovasi terbaru dalam teknologi gas detektor antara lain:

1. Teknologi Sensor yang Lebih Canggih

Perkembangan teknologi sensor telah menghasilkan sensor gas detektor yang lebih sensitif, cepat, dan akurat dalam mendeteksi gas berbahaya. Sensor yang lebih canggih mampu mendeteksi konsentrasi gas yang lebih rendah dan memberikan respons yang lebihcepat terhadap perubahan konsentrasi gas. Hal ini memungkinkan deteksi dini yang lebih efektif dan respons yang lebih cepat terhadap situasi berbahaya.

Baca Juga  Korosi Adalah? Proses, Jenis, Cara Mencegah dan Dampaknya

2. Integrasi dengan Sistem Pemantauan

Gas detektor terbaru dapat diintegrasikan dengan sistem pemantauan yang lebih luas, seperti sistem manajemen keamanan, sistem pemantauan pintar, atau sistem pemantauan jarak jauh. Integrasi ini memungkinkan pengumpulan data yang lebih terpusat dan analisis yang lebih mendalam tentang kondisi lingkungan kerja. Selain itu, integrasi dengan sistem pemantauan juga memungkinkan adanya peringatan dini dan tindakan yang cepat jika terdeteksi adanya gas berbahaya.

3. Konektivitas Nirkabel

Beberapa gas detektor terbaru dilengkapi dengan konektivitas nirkabel, yang memungkinkan pengiriman data secara real-time dan pemantauan jarak jauh. Dengan konektivitas nirkabel, pengguna dapat menerima notifikasi melalui smartphone atau perangkat lainnya ketika ada ancaman gas berbahaya. Hal ini memungkinkan respons yang lebih cepat dan tindakan yang lebih efektif dalam situasi darurat.

4. Kemampuan Pemetaan Gas

Beberapa gas detektor terbaru dilengkapi dengan kemampuan pemetaan gas, yang memungkinkan identifikasi dan pemetaan sumber gas berbahaya di area kerja. Dengan menggunakan teknologi pemetaan gas, pengguna dapat mengidentifikasi zona-zona dengan konsentrasi gas yang lebih tinggi dan mengambil tindakan pencegahan yang sesuai. Pemetaan gas juga membantu dalam perencanaan dan pengaturan area kerja untuk mengurangi paparan gas berbahaya.

Pelatihan dan Kesadaran tentang Gas Detektor

Pelatihan dan kesadaran tentang penggunaan gas detektor sangat penting untuk memastikan penggunaan yang efektif dan aman. Beberapa langkah yang dapat diambil dalam pelatihan dan peningkatan kesadaran tentang gas detektor antara lain:

1. Training Cara Menggunakan

Training gas detektor harus mencakup pemahaman tentang prinsip kerja, pengoperasian yang benar, dan interpretasi hasil pengukuran. Pelatihan harus melibatkan penggunaan perangkat secara praktis dan pemahaman tentang tindakan yang harus diambil dalam situasi darurat. Pelatihan dapat dilakukan secara internal oleh tim ahli atau melalui penyedia jasa pelatihan yang terpercaya.

2. Pelatihan Perawatan dan Kalibrasi

Pada pelatihan perawatan dan kalibrasi, pengguna harus diberikan pemahaman tentang pentingnya perawatan rutin dan kalibrasi yang tepat. Pelatihan harus mencakup langkah-langkah perawatan yang harus diambil, seperti pembersihan sensor, penggantian baterai, dan kalibrasi rutin. Pelatihan juga harus memberikan pengetahuan tentang tanda-tanda dan gejala kerusakan atau kegagalan pada gas detektor.

3. Kesadaran tentang Risiko dan Tindakan Pencegahan

Kesadaran tentang risiko yang terkait dengan gas berbahaya dan pentingnya tindakan pencegahan harus terus ditingkatkan. Ini dapat dilakukan melalui kampanye kesadaran, penggunaan tanda peringatan yang jelas, dan penyuluhan kepada pekerja tentang risiko potensial dan tindakan yang harus diambil dalam situasi darurat. Kesadaran yang ditingkatkan akan membantu pekerja untuk mengidentifikasi bahaya, mengambil tindakan pencegahan, dan merespons dengan cepat jika terdeteksi gas berbahaya.

Studi Kasus: Manfaat Penggunaan Gas Detektor dalam Industri

Studi kasus nyata dapat memberikan wawasan yang berharga tentang manfaat penggunaan gas detektor dalam kehidupan nyata. Berikut adalah salah satu contoh studi kasus yang menunjukkan bagaimana penggunaan gas detektor telah menghindari kecelakaan dan melindungi keselamatan pekerja di industri tertentu:

Studi Kasus: Penggunaan Gas Detektor di Pabrik Kimia

Di sebuah pabrik kimia, gas detektor digunakan untuk memantau konsentrasi gas berbahaya seperti amonia, klorin, dan hidrogen sulfida. Suatu hari, gas detektor di salah satu area pabrik mendeteksi kelebihan konsentrasi amonia yang melebihi batas aman. Peringatan segera diberikan kepada pekerja dan evakuasi dilakukan untuk mencegah paparan yang lebih lanjut. Ternyata, terjadi kebocoran pada sistem penyimpanan amonia yang dapat menyebabkan ledakan jika tidak segera ditangani. Berkat penggunaan gas detektor, kecelakaan serius berhasil dihindari dan keselamatan pekerja terjaga.

Kesimpulan

Dalam kesimpulan ini, kita merekapitulasi pentingnya gas detektor dalam menjaga keamanan dan kesehatan pekerja di lingkungan industri. Gas detektor bekerja berdasarkan prinsip kerja yang berbeda-beda, seperti prinsip elektrokimia, inframerah, katalitik, dan difusi. Terdapat berbagai jenis gas detektor yang dapat digunakan, seperti gas detektor portabel, gas detektor tetap, dan gas detektor area, masing-masing dengan kelebihan dan kelemahan tertentu. Penggunaan gas detektor sangat penting dalam industri seperti minyak dan gas, pertambangan, konstruksi, dan manufaktur, untuk mencegah kecelakaan dan melindungi keselamatan pekerja. Perawatan dan kalibrasi gas detektor secara rutin diperlukan untuk memastikan kinerja yang akurat. Terdapat standar keamanan yang harus dipatuhi dalam penggunaan gas detektor, seperti standar OSHA, NFPA, dan ANSI.

22 comments

  1. There are some attention-grabbing time limits on this article however I don’t know if I see all of them heart to heart. There is some validity however I will take maintain opinion until I look into it further. Good article , thanks and we want extra! Added to FeedBurner as well

  2. What¦s Happening i am new to this, I stumbled upon this I’ve found It absolutely helpful and it has aided me out loads. I hope to contribute & assist other users like its helped me. Great job.

  3. I will right away grab your rss feed as I can’t find your email subscription link or newsletter service. Do you have any? Kindly let me know so that I could subscribe. Thanks.

  4. I think this is among the most important info for me. And i’m glad reading your article. But wanna remark on some general things, The web site style is wonderful, the articles is really great : D. Good job, cheers

  5. I’m still learning from you, but I’m trying to achieve my goals. I certainly enjoy reading all that is posted on your site.Keep the tips coming. I liked it!

  6. It’s actually a nice and helpful piece of information. I am glad that you shared this useful info with us. Please keep us up to date like this. Thanks for sharing.

  7. Nice post. I learn something more challenging on different blogs everyday. It will always be stimulating to read content from other writers and practice a little something from their store. I’d prefer to use some with the content on my blog whether you don’t mind. Natually I’ll give you a link on your web blog. Thanks for sharing.

  8. I precisely wished to appreciate you once again. I am not sure the things I would’ve undertaken without the entire information shared by you regarding that area. It previously was a very scary crisis for me, nevertheless finding out a new skilled approach you solved it forced me to jump with delight. I am happier for the advice and even wish you recognize what an amazing job you have been accomplishing instructing many others with the aid of a web site. More than likely you’ve never come across any of us.

  9. Heya i’m for the first time here. I came across this board and I find It really useful & it helped me out a lot. I hope to give something back and aid others like you aided me.

  10. This is really interesting, You are a very skilled blogger. I’ve joined your feed and look forward to seeking more of your great post. Also, I have shared your website in my social networks!

  11. You made a few nice points there. I did a search on the topic and found a good number of persons will have the same opinion with your blog.

  12. hi!,I love your writing very a lot! share we keep in touch extra approximately your article on AOL? I require a specialist in this space to resolve my problem. May be that’s you! Taking a look forward to peer you.

  13. It is the best time to make a few plans for the long run and it’s time to be happy. I have read this publish and if I may I want to recommend you some interesting things or suggestions. Maybe you could write subsequent articles regarding this article. I want to read even more things about it!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *