anemometer adalah

Pengertian Anemometer Fungsi Dan Jenis

Pendahuluan

Kecepatan angin adalah salah satu faktor penting dalam berbagai bidang, termasuk penerbangan, kelautan, meteorologi, dan olahraga. Untuk mengukur kecepatan angin, diperlukan alat yang tepat dan akurat, salah satunya adalah anemometer.
Anemometer sudah digunakan sejak lama dan terus mengalami perkembangan seiring dengan kemajuan teknologi. Terdapat berbagai jenis anemometer yang dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan, antara lain cup anemometer, vane anemometer, hot-wire anemometer, ultrasonic anemometer, dan pocket anemometer.

Dalam artikel ini, akan dibahas secara lengkap mengenai anemometer, mulai dari pengertian, jenis-jenis, fungsi, serta cara memilih dan mengkalibrasi anemometer yang tepat.

Pengertian Anemometer

Anemometer adalah alat pengukur kecepatan angin yang digunakan untuk mengukur kecepatan dan arah angin. Anemometer berasal dari bahasa Yunani, anemos yang berarti angin, dan meter yang berarti pengukur. Anemometer sering digunakan dalam berbagai aplikasi seperti industri, navigasi, meteorologi, dan penelitian.

Alat ini bekerja dengan mengukur perbedaan waktu yang diperlukan oleh suatu benda untuk melewati suatu jarak tertentu akibat adanya angin. Anemometer juga dapat digunakan untuk mengukur suhu, kelembaban, dan tekanan udara dalam beberapa jenis anemometer.

Sejarah Anemometer

Anemometer pertama kali ditemukan pada abad ke-15 oleh seorang ahli matematika asal Italia, Leon Battista Alberti. Alberti menciptakan sebuah alat yang menggunakan bendera sebagai penunjuk kecepatan angin. Namun, alat ini tidak efektif karena sulit dipengaruhi oleh arah angin.

Pada abad ke-17, seorang ahli fisika asal Belanda, Christiaan Huygens, menciptakan alat anemometer yang lebih akurat. Alat ini terdiri dari empat baling-baling yang dipasang pada poros horizontal dan memutar pada sumbu vertikal akibat adanya angin.

Seiring dengan perkembangan teknologi, anemometer terus mengalami perbaikan dan pengembangan hingga menjadi alat yang sangat presisi dan mudah digunakan seperti saat ini.

Fungsi Anemometer

Anemometer berfungsi untuk mengukur kecepatan dan arah angin. Alat ini dapat digunakan dalam berbagai aplikasi seperti industri, navigasi, meteorologi, dan penelitian. Beberapa fungsi anemometer antara lain:

1. Industri

Anemometer juga memiliki peran yang penting dalam dunia industri, terutama pada industri yang membutuhkan kontrol terhadap kecepatan angin, seperti industri penerbangan, pembangkit listrik tenaga angin, dan sebagainya. Dalam industri penerbangan, anemometer digunakan untuk mengukur kecepatan angin saat pesawat akan lepas landas atau mendarat. Sedangkan dalam industri pembangkit listrik tenaga angin, anemometer digunakan untuk mengukur kecepatan angin pada ketinggian tertentu agar dapat menentukan posisi yang tepat untuk menempatkan turbin angin.

Terdapat beberapa jenis anemometer yang sering digunakan, antara lain:

Cup Anemometer

  • Merupakan jenis anemometer yang paling umum digunakan. Anemometer ini memiliki tiga atau empat cangkir yang dipasang pada sebuah poros. Ketika cangkir tersebut diputar oleh angin, maka akan menghasilkan tegangan yang dapat diukur oleh sensor dalam anemometer. Cup anemometer memiliki kelebihan dalam keakuratan pengukurannya dan dapat mengukur kecepatan angin yang cukup tinggi. Namun, cup anemometer tidak dapat mendeteksi arah angin.
Baca Juga  Pengertian Blasting Dan Jenis Sesuai Karakteristik Juga Kegunaan

Vane Anemometer

  • Jenis anemometer ini menggunakan baling-baling sebagai sensor untuk mengukur kecepatan dan arah angin. Vane anemometer dapat digunakan untuk mengukur arah angin secara akurat, sehingga sering digunakan dalam kegiatan penerbangan. Vane anemometer sangat akurat dalam mengukur arah angin, namun kurang akurat dalam mengukur kecepatan angin yang sangat tinggi.

Hot-Wire Anemometer

  • Merupakan jenis anemometer yang menggunakan kawat tipis yang dipanaskan oleh arus listrik. Saat angin mengalir melalui kawat tersebut, maka akan terjadi perubahan suhu yang dapat diukur oleh sensor dalam anemometer. Alat ini sangat sensitif dan akurat dalam mengukur kecepatan angin rendah dan sedang, namun kurang akurat dalam mengukur kecepatan angin yang sangat tinggi. Selain itu, hot wire anemometer juga rentan terhadap kerusakan karena kawat tipisnya yang mudah patah.

Sonic Anemometer

  • Sonic anemometer bekerja dengan cara mengukur perbedaan waktu yang diperlukan oleh gelombang suara yang dikirimkan dari satu sensor ke sensor lain untuk melewati suatu medium. Alat ini sangat akurat dalam mengukur kecepatan dan arah angin, namun harganya lebih mahal dibandingkan jenis anemometer lainnya.

Harga Anemometer

Harga anemometer bervariasi tergantung pada jenis, merek, dan fiturnya. Anemometer yang lebih canggih dengan fitur yang lebih lengkap cenderung memiliki harga yang lebih tinggi. Namun, ada juga anemometer dengan harga terjangkau yang tetap dapat memberikan hasil pengukuran yang akurat.

Berikut adalah kisaran harga anemometer berdasarkan jenisnya:

Jenis Anemometer Harga (dalam Rupiah)
Anemometer Cup 1.500.000 – 10.000.000
Anemometer Vane 1.500.000 – 8.000.000
Anemometer Ultrasonic 20.000.000 – 50.000.000
Anemometer Thermal 1.000.000 – 5.000.000
Anemometer Laser 10.000.000 – 30.000.000

Dari tabel di atas, dapat dilihat bahwa anemometer thermal dan anemometer cup adalah jenis anemometer dengan harga terjangkau, sedangkan anemometer ultrasonic dan anemometer laser adalah jenis anemometer yang lebih mahal.

Merek Anemometer

Berikut ini adalah beberapa merek anemometer yang tersedia di pasaran, sesuai dengan jenis anemometer:

Anemometer
image toped

Merek Kestrel

  • – Kestrel menawarkan anemometer berbasis impeller yang dapat digunakan untuk mengukur kecepatan angin, suhu, kelembaban, dan tekanan atmosfer.
Anemometer Davis
image toped

Merek Davis

  • – Davis Instruments menawarkan anemometer berbasis cup yang dapat digunakan untuk mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, dan kelembaban.

Merek Amprobe

  • – Amprobe menawarkan anemometer berbasis cup yang dapat digunakan untuk mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, kelembaban, dan suhu bola basah.

Merek Extech

  • – Extech Instruments menawarkan anemometer berbasis cup dan impeller yang dapat digunakan untuk mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, dan kelembaban.
Baca Juga  Durometer Metode Pengukuran Kekerasan Material

Merek Testo

  • – Testo menawarkan anemometer berbasis cup dan impeller yang dapat digunakan untuk mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, dan kelembaban.

Merek PCE

  • – PCE Instruments menawarkan anemometer berbasis cup dan impeller yang dapat digunakan untuk mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, dan kelembaban.

Namun, perlu diingat bahwa merek dan jenis anemometer yang tersedia di pasaran dapat bervariasi dari satu negara ke negara lainnya. Oleh karena itu, sebaiknya melakukan riset terlebih dahulu sebelum membeli anemometer yang sesuai dengan kebutuhan.

Berikut ini adalah tabel yang berisi fitur dan harga beberapa merek anemometer yang umum tersedia di pasaran:

Merek Tipe Fitur Harga (dalam USD)
Kestrel 5000 Series Ukuran kecil dan ringan, mudah dibawa-bawa, tahan air, dapat mengukur kecepatan angin, suhu, kelembaban, dan tekanan atmosfer. 459
Davis Vantage Pro2 Mudah dipasang, tahan cuaca, dapat mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, dan kelembaban. 375
Amprobe TMA10A Dapat mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, kelembaban, dan suhu bola basah, mudah digunakan. 135
Extech AN300 Ukuran kecil dan ringan, dapat mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, dan kelembaban, mudah digunakan. 155
Testo 405i Ukuran kecil dan ringan, dapat mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, dan kelembaban, dapat dihubungkan ke smartphone. 125
PCE A420 Dapat mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, dan kelembaban, mudah digunakan. 219

Perbandingan dan Fitur

Berikut ini adalah tabel perbandingan fitur dan harga dari empat merek anemometer yang dijelaskan sebelumnya:Perhatikan bahwa tabel ini menunjukkan perbandingan antara merek-merek tertentu, dan tidak mewakili keseluruhan pasar anemometer. Anda harus melakukan riset lanjutan untuk menemukan merek dan model lain yang mungkin lebih cocok dengan kebutuhan Anda.

Lutron AM-4213 Trotec T210 Velp Scientific AREX410 Extech 45158
Fitur Utama Auto-range, Max/Min Hold, Data Hold, USB output Data Hold, Backlit Display, Tripod Mountable Bluetooth connectivity, Smart App Integration Average, Max/Min Hold, Data Hold, Auto Power Off
Kecepatan Udara 0.4 – 30 m/s 0.2 – 30 m/s 0.1 – 25 m/s 0.4 – 30 m/s
Akurasi +/- 3% +/- 3% +/- 3% +/- 2%
Unit Pengukuran m/s, km/h, ft/min, knots, mph, Beaufort m/s, km/h, ft/min, knots, mph m/s, km/h, ft/min, knots, mph, Beaufort, °C, °F m/s, km/h, ft/min, knots, mph, ft/minute, Beaufort
Harga Rp 2.150.000 Rp 2.100.000 Rp 7.950.000 Rp 3.600.000

Mengukur Kecepatan Angin dengan Anemometer

Untuk mengukur kecepatan angin dengan anemometer, pertama-tama pastikan anemometer terpasang dengan baik dan terjaga dari gangguan seperti pohon atau bangunan yang dapat mempengaruhi hasil pengukuran. Kemudian, pastikan anemometer berada pada posisi yang tepat sehingga dapat menangkap arah dan kecepatan angin yang diinginkan. Setelah itu, nyalakan anemometer dan tunggu beberapa saat hingga hasil pengukuran stabil. Terakhir, catat hasil pengukuran tersebut untuk keperluan analisis dan evaluasi selanjutnya.

Baca Juga  Gas Detektor dan Fungsinya dalam Keamanan Industri

Perawatan Anemometer . Beberapa hal yang dapat dilakukan antara lain:

  1. Membersihkan sensor anemometer secara berkala agar tidak terganggu oleh kotoran atau debu.
  2. Memastikan poros anemometer dan kabel terhubung dengan baik dan tidak rusak.
  3. Melakukan kalibrasi anemometer secara berkala agar hasil pengukuran tetap akurat.
  4. Menyimpan anemometer pada tempat yang kering dan aman.

Perbedaan Anemometer dengan Alat Pengukur Kecepatan Angin Lainnya

Anemometer adalah alat pengukur kecepatan angin yang umum digunakan dalam berbagai aplikasi, baik itu di bidang industri, meteorologi, atau pun penelitian. Namun, ada juga beberapa alat pengukur kecepatan angin lainnya yang sering disalahartikan sebagai anemometer. Berikut adalah beberapa perbedaan antara anemometer dan alat pengukur kecepatan angin lainnya:

Windsock

Windsock adalah alat yang umumnya digunakan untuk memberikan indikasi arah angin. Alat ini biasanya berbentuk tabung kain yang terbuka di kedua ujungnya dan mengarah ke arah angin yang bertiup. Windsock tidak mengukur kecepatan angin, hanya arahnya saja.

Wind Vane

Wind vane, atau yang juga dikenal sebagai kincir angin, adalah alat yang digunakan untuk mengukur arah angin. Alat ini memiliki bentuk seperti kincir angin dan akan berputar mengikuti arah angin. Namun, wind vane juga tidak bisa mengukur kecepatan angin, hanya arahnya saja.

Pitot Tube

Pitot tube adalah alat yang digunakan untuk mengukur kecepatan angin pada arah yang sama dengan arah angin. Alat ini bekerja dengan mengukur tekanan dinamis dan tekanan statis yang dihasilkan oleh angin. Namun, pitot tube hanya dapat mengukur kecepatan angin pada satu arah saja, sedangkan anemometer dapat mengukur kecepatan angin dari berbagai arah.

Dari perbedaan-perbedaan tersebut, jelas terlihat bahwa anemometer memiliki keunggulan dalam mengukur kecepatan angin dari berbagai arah dan memberikan hasil pengukuran yang lebih akurat. Oleh karena itu, anemometer menjadi alat yang paling banyak digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan pengukuran kecepatan angin.

Kesimpulan

Dari artikel di atas, dapat disimpulkan bahwa anemometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur kecepatan angin dan sudah digunakan sejak lama. Terdapat beberapa jenis anemometer yang dapat dipilih sesuai kebutuhan, antara lain cup anemometer, vane anemometer, hot-wire anemometer, ultrasonic anemometer, dan pocket anemometer. Setiap jenis anemometer memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.
Penggunaan anemometer tidak hanya terbatas pada industri terbang, tetapi juga banyak digunakan di bidang meteorologi, kelautan, olahraga, dan penelitian lingkungan. Untuk memastikan keakuratan pengukuran, penting untuk memilih anemometer yang sesuai dengan kebutuhan dan dilakukan kalibrasi secara berkala.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *