FMEA

FMEA Analysis: Pengertian, Kapan Harus Menggunakannya dan Prosedur

Analisis FMEA (Failure Mode and Effects Analysis) adalah salah satu metode yang digunakan untuk mengidentifikasi dan menganalisis potensi kegagalan dalam suatu sistem, produk, atau proses. Dalam artikel ini, kami akan membahas secara lengkap tentang FMEA analysis, termasuk pengertian, manfaat, serta prosesnya. Dengan pemahaman yang mendalam tentang analisis FMEA, Anda dapat meningkatkan kualitas dan keandalan produk atau proses yang Anda miliki.

Pertama-tama, mari kita memahami pengertian dari FMEA analysis. FMEA adalah suatu pendekatan sistematis yang digunakan untuk mengidentifikasi dan menganalisis potensi kegagalan dalam suatu produk atau proses. Tujuan utama dari analisis ini adalah untuk mengidentifikasi langkah-langkah yang dapat diambil untuk mencegah atau mengurangi potensi kegagalan tersebut. Dengan demikian, analisis FMEA dapat membantu organisasi mencegah kerugian yang disebabkan oleh kegagalan produk atau proses.

Pengertian Analisis FMEA

Analisis FMEA (Failure Mode and Effects Analysis) adalah metode yang digunakan untuk mengidentifikasi dan menganalisis potensi kegagalan dalam suatu sistem, produk, atau proses. Tujuan utama dari analisis FMEA adalah untuk mengidentifikasi potensi kegagalan dan mengembangkan tindakan pencegahan yang tepat untuk mengurangi atau menghilangkan risiko kegagalan tersebut.

Kapan Harus Menggunakan FMEA

  1. Saat merancang atau meredesain proses, produk, atau layanan, setelah pelaksanaan fungsi kualitas (QFD).
  2. Saat proses, produk, atau layanan yang sudah ada digunakan dengan cara baru.
  3. Sebelum mengembangkan rencana kontrol untuk proses baru atau yang dimodifikasi.
  4. Saat tujuan perbaikan direncanakan untuk proses, produk, atau layanan yang sudah ada.
  5. Saat menganalisis kegagalan dari proses, produk, atau layanan yang sudah ada.
  6. Secara periodik sepanjang masa hidup proses, produk, atau layanan tersebut.

Prosedur FMEA

Catatan: Ini adalah prosedur umum. Detail spesifik dapat bervariasi dengan standar dari organisasi atau industri Anda. Sebelum memulai proses FMEA, pelajari lebih lanjut tentang standar dan metode spesifik dalam organisasi dan industri Anda melalui referensi lain dan pelatihan.

  1. Bentuk tim lintas fungsi dari orang-orang dengan pengetahuan yang beragam tentang proses, produk, atau layanan, serta kebutuhan pelanggan. Fungsi yang sering termasuk adalah: desain, manufaktur, kualitas, pengujian, kehandalan, pemeliharaan, pembelian (dan pemasok), penjualan, pemasaran (dan pelanggan), dan layanan pelanggan.
  2. Identifikasi cakupan FMEA. Apakah itu untuk konsep, sistem, desain, proses, atau layanan? Apa batasannya? Seberapa rinci kita harus? Gunakan bagan alir untuk mengidentifikasi cakupan dan pastikan setiap anggota tim memahaminya secara detail.
  3. Isi informasi identifikasi di bagian atas formulir FMEA Anda. (Gambar 1 menunjukkan format tipikal.) Langkah-langkah yang tersisa meminta informasi yang akan dimasukkan ke dalam kolom formulir.
  4. Identifikasi Fungsi Lingkup Anda. Tanyakan, “Apa tujuan dari sistem, desain, proses, atau layanan ini? Apa yang diharapkan pelanggan kita untuk dilakukan?” Namakan dengan kata kerja diikuti oleh kata benda. Biasanya, lingkup akan dibagi menjadi subsistem, item, bagian, perakitan, atau langkah proses yang terpisah, dan identifikasi fungsi masing-masing.
  5. Untuk setiap fungsi, identifikasi semua cara kegagalan bisa terjadi. Ini adalah mode kegagalan potensial. Jika perlu, kembali dan tulis kembali fungsi dengan lebih detail untuk memastikan mode kegagalan menunjukkan kehilangan fungsi tersebut.
  6. Untuk setiap mode kegagalan, identifikasi semua konsekuensi pada sistem, sistem terkait, proses, proses terkait, produk, layanan, pelanggan, atau regulasi. Ini adalah efek potensial dari kegagalan. Tanyakan, “Apa yang dialami pelanggan karena kegagalan ini? Apa yang terjadi saat kegagalan ini terjadi?”
  7. Tentukan seberapa serius setiap efek tersebut. Ini adalah penilaian tingkat keparahan, atau S. Keparahan biasanya dinilai pada skala dari 1 hingga 10, di mana 1 adalah tidak signifikan dan 10 adalah bencana. Jika mode kegagalan memiliki lebih dari satu efek, tulis hanya nilai keparahan tertinggi untuk mode kegagalan tersebut di tabel FMEA.
  8. Untuk setiap mode kegagalan, tentukan semua penyebab akar potensial. Gunakan alat yang diklasifikasikan sebagai alat analisis penyebab, serta pengetahuan dan pengalaman terbaik dari tim. Daftar semua penyebab yang mungkin untuk setiap mode kegagalan di formulir FMEA.
  9. Untuk setiap penyebab, tentukan penilaian kejadian, atau O. Penilaian ini memperkirakan probabilitas kegagalan terjadi karena alasan itu selama masa pakai lingkup Anda. Kejadian biasanya dinilai pada skala dari 1 hingga 10, di mana 1 sangat tidak mungkin dan 10 tidak terhindarkan. Di tabel FMEA, cantumkan penilaian kejadian untuk setiap penyebab.
  10. Untuk setiap penyebab, identifikasi kontrol proses saat ini. Ini adalah tes, prosedur, atau mekanisme yang saat ini Anda miliki untuk mencegah kegagalan mencapai pelanggan. Kontrol-kontrol ini mungkin mencegah penyebab terjadi, mengurangi kemungkinan terjadinya, atau mendeteksi kegagalan setelah penyebab sudah terjadi tetapi sebelum pelanggan terpengaruh.
  11. Untuk setiap kontrol, tentukan penilaian deteksi, atau D. Penilaian ini memperkirakan seberapa baik kontrol dapat mendeteksi baik penyebab maupun mode kegagalan setelah terjadi tetapi sebelum pelanggan terpengaruh. Deteksi biasanya dinilai pada skala dari 1 hingga 10, di mana 1 berarti kontrol pasti akan mendeteksi masalah dan 10 berarti kontrol pasti tidak akan mendeteksi masalah (atau tidak ada kontrol). Di tabel FMEA, cantumkan penilaian deteksi untuk setiap penyebab.
  12. Opsional untuk sebagian besar industri: Tanyakan, “Apakah mode kegagalan ini terkait dengan karakteristik kritis?” (Karakteristik kritis adalah pengukuran atau indikator yang mencerminkan keselamatan atau kepatuhan terhadap regulasi pemerintah dan membutuhkan kontrol khusus.) Jika ya, kolom berlabel “Klasifikasi” menerima Y atau N untuk menunjukkan apakah kontrol khusus diperlukan. Biasanya, karakteristik kritis memiliki keparahan 9 atau 10 dan penilaian kejadian dan deteksi di atas 3.
  13. Hitung nomor prioritas risiko, atau RPN, yang sama dengan S × O × D. Juga hitung Kritikalitas dengan mengalikan keparahan dengan kejadian, S × O. Angka-angka ini memberikan panduan untuk merangking kegagalan potensial dalam urutan yang harus diatasi.
  14. Identifikasi tindakan yang direkomendasikan. Tindakan-tindakan ini mungkin perubahan desain atau proses untuk menurunkan keparahan atau kejadian. Mereka mungkin menjadi kontrol tambahan untuk meningkatkan deteksi. Catat juga siapa yang bertanggung jawab atas tindakan dan tanggal penyelesaian target.
  15. Ketika tindakan selesai, catat hasil dan tanggalnya di formulir FMEA. Juga, catat penilaian baru S, O, atau D dan RPN baru.
Baca Juga  IRIS NDT : Pengertian, Cara Kerja Hingga Keuntungan dan Kekurangannya
Baca Juga  RPN FMEA Adalah: Panduan Lengkap dan Komprehensif

Analisis FMEA

Dalam analisis FMEA, potensi kegagalan dianalisis berdasarkan tiga aspek utama: failure mode (mode kegagalan), effects (dampak), dan causes (penyebab). Dengan mengidentifikasi dan menganalisis ketiga aspek ini, organisasi dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah kegagalan, meningkatkan kualitas produk atau proses, dan mengurangi risiko kerugian.

Mode Kegagalan

Mode kegagalan adalah cara atau metode di mana suatu sistem, produk, atau proses dapat gagal. Mode kegagalan dapat berupa kerusakan fisik, kegagalan fungsi, atau kegagalan lainnya yang dapat mengakibatkan kerugian atau kerusakan. Dalam analisis FMEA, mode kegagalan diidentifikasi dan diberi peringkat berdasarkan tingkat keberatan dan kemungkinan terjadinya.

Dampak

Dampak adalah konsekuensi atau akibat dari kegagalan sistem, produk, atau proses. Dalam analisis FMEA, dampak dari setiap mode kegagalan dinilai berdasarkan tingkat keseriusan. Dampak dapat berupa kerugian finansial, kerugian reputasi, bahaya bagi pengguna, atau dampak negatif lainnya.

Penyebab

Penyebab adalah faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya mode kegagalan. Dalam analisis FMEA, penyebab kegagalan diidentifikasi dan diberi peringkat berdasarkan tingkat kemungkinan terjadinya. Penyebab kegagalan dapat berasal dari berbagai faktor, seperti desain yang buruk, bahan yang tidak berkualitas, atau kesalahan proses.

Manfaat Analisis FMEA

Analisis FMEA memiliki banyak manfaat bagi organisasi. Dalam melakukan analisis FMEA, organisasi dapat mengidentifikasi dan mengurangi potensi kegagalan, meningkatkan kualitas dan keandalan produk atau proses, serta mengurangi risiko kerugian. Beberapa manfaat utama dari analisis FMEA adalah sebagai berikut:

Pencegahan Kegagalan

Dengan menganalisis potensi kegagalan, organisasi dapat mengambil langkah-langkah pencegahan yang tepat untuk mengurangi atau mencegah kegagalan. Dengan demikian, analisis FMEA dapat membantu organisasi mencegah kerugian yang disebabkan oleh kegagalan produk atau proses.

Peningkatan Kualitas dan Keandalan

Dengan mengidentifikasi dan mengurangi potensi kegagalan, organisasi dapat meningkatkan kualitas dan keandalan produk atau proses. Dengan melakukan perbaikan berkelanjutan berdasarkan analisis FMEA, organisasi dapat menghasilkan produk yang lebih baik dan memenuhi kebutuhan pelanggan dengan lebih baik pula.

Penghematan Biaya

Dengan mencegah kegagalan dan meningkatkan kualitas produk atau proses, organisasi dapat menghemat biaya yang seharusnya digunakan untuk memperbaiki kerusakan atau kerugian akibat kegagalan. Analisis FMEA membantu organisasi mengidentifikasi risiko potensial dan mengambil tindakan pencegahan yang tepat sebelum kegagalan terjadi.

Baca Juga  Energi Panas Laut: Sumber Energi Terbarukan yang Menjanjikan

Keuntungan dan Tantangan dari Analisis FMEA

Analisis FMEA memiliki sejumlah keuntungan yang signifikan bagi organisasi. Dengan melakukan analisis FMEA, organisasi dapat mengidentifikasi dan mengurangi potensi kegagalan, meningkatkan kualitas dan keandalan produk atau proses, serta mengurangi risiko kerugian. Namun, seperti halnya metode lainnya, analisis FMEA juga memiliki tantangan yang perlu dihadapi oleh organisasi. Beberapa keuntungan dan tantangan dari analisis FMEA adalah sebagai berikut:

Keuntungan

– Mencegah kerugian akibat kegagalan: Dengan menganalisis potensi kegagalan, organisasi dapat mengambil langkah-langkah pencegahan yang tepat untuk mengurangi atau mencegah kegagalan. Hal ini dapat menghindarkan organisasi dari kerugian finansial, kerugian reputasi, atau bahaya bagi pengguna.

– Meningkatkan kualitas dan keandalan: Dengan mengidentifikasi dan mengurangi potensi kegagalan, organisasi dapat meningkatkan kualitas dan keandalan produk atau proses. Hal ini dapat meningkatkan kepuasan pelanggan dan memperkuat reputasi organisasi.

– Menghemat biaya: Dengan mencegah kegagalan dan meningkatkan kualitas produk atau proses, organisasi dapat menghemat biaya yang seharusnya digunakan untuk memperbaiki kerusakan atau kerugian akibat kegagalan.

Tantangan

– Keterbatasan sumber daya: Analisis FMEA membutuhkan waktu, tenaga, dan sumber daya yang cukup untuk dilakukan dengan baik. Organisasi perlu memastikan bahwa mereka memiliki tim yang terlatih dan tersedia sumber daya yang cukup untuk melaksanakan analisis ini.

– Kesulitan dalam mengidentifikasi potensi kegagalan: Identifikasi potensi kegagalan dapat menjadi tantangan karena beberapa kegagalan mungkin tidak terjadi secara langsung atau tersembunyi dalam sistem, produk, atau proses. Organisasi perlu melakukan analisis mendalam dan melibatkan berbagai pihak terkait untuk mengidentifikasi potensi kegagalan dengan akurat.

– Kesulitan dalam mengevaluasi tingkat keberatan dan kemungkinan terjadinya: Penilaian tingkat keberatan dan kemungkinan terjadinya dapat subjektif dan bergantung pada pengalaman dan pengetahuan tim analisis. Organisasi perlu memastikan bahwa proses penilaian dilakukan dengan hati-hati dan menggunakan data dan informasi yang memadai.

Kesimpulan

Analisis FMEA adalah metode yang penting untuk menganalisis potensi kegagalan dalam suatu sistem, produk, atau proses. Dalam analisis FMEA, potensi kegagalan dianalisis berdasarkan mode kegagalan, dampak, dan penyebab. Dengan menerapkan analisis FMEA, organisasi dapat mengidentifikasi dan mengurangi potensi kegagalan, meningkatkan kualitas dan keandalan produk atau proses, serta mengurangi risiko kerugian. Meskipun analisis FMEA memiliki tantangan, manfaat yang didapat jauh lebih besar. Oleh karena itu, organisasi perlu melibatkan tim yang terlatih dan menggunakan pendekatan yang sistematis dalam melaksanakan analisis FMEA.